14 Januari 2009

PATOLOGI DAN PATOGENESIS PENYAKIT

OLEH : ERFANDI


Definisi :
 Patologi merupakan ilmu yang mempelajari penyakit.
 Meliputi pengetahuan dan pemahaman dari perubahan fungsi dan struktur pada penyakit, mulai tingkat molekuler sampai pengaruhnya pada setiap individu.
 Patologi merupakan subjek yang selalu mengalami perubahan, penyempurnaan dan perluasan dalam memahami pengetahuan tentang penyakit.
 Patologi bertujuan utama untuk mengidentifikasi sebab suatu penyakit, untuk program pencegahan suatu penyakit.

PEMBAGIAN PATOLOGI
• Histopatologi : menemukan dan mendiagnosa penyakit dari hasil pemeriksaan jaringn
• Sitopatologi : menemukan dan mendiagnosis penyakit dari hasil pemeriksaan sel tubuh yang dapat diambil
• Hematologi : mempelajari kelainan seluler dan berbagai komponen pembekuan darah
• Mikrobiologi : mempelajari penyakit infeksi dan organisme yang bertanggungjawab terhadap penyakit tersebut
• Imunologi : mempelajari mekanisme pertahanan yang spesifik dari tubuh manusia
• Patologi kimiawi : mempelajari dan mendiagnosis suatu penyakit dari hasil pemeriksaan perubahan kimiawi jaringan dan cairan
• Genetik : mempelajari kelainan-kelainan kromosom dan gen
• Toksikologi ; mempelajari pengaruh racun yang diketahui atau yang dicurigai
• Patologi forensic : aplikasi patologi untuk tujuan yang legal (misalnya menemukan sebab kematian pada kondisi yang tertentu

APAKAH PENYAKIT ITU ????????
 Penyakit adalah suatu kondisi dimana terdapat keadaan tubuh yang abnormal yang menyebabkan hilangnya kondisi normal yang sehat.
 Ditandai secara spesifik oleh gambaran yang jelas (sebab, tanda dan gejala, perubahan morfologi dan fungsi dsb).
 Abnormalitas dapat bentuknya atau fungsinya atu keduanya.

Batasan kondisi normal
Kondisi normal, bila dapat diukur, dinyatakan dalam ukuran numeric, biasanya dibatasi oleh dua simpangan baku (untuk bentuk distribusi “normal”) pada tiap sisi harga tengah (mean).
Respon terhadap lingkungan
setiap individu atau spesies harus mengadaptasi atau bila tidak mampu akan menyebabkan kematian.

Adaptasi
Merupakan proses penyesuaian setiap individu terhadap lingkungan yang buruk. Kegagalan melakukan adaptasi akan menyebabkan kematian. Mampu membentuk pertahanan tubuh yang spesifik untuk mikroorganisme akan kebal terhadap infeksi, bagi yang tidak mampu akan menderita sakit yang dapat berakhir dengan kematian.


KARAKTERISTIK PENYAKIT
• Etiologi (sebab)
• Patogenesis (mekanisme)
• Perubahan patologis dan klinis (mekanisme)
• Komplikasi atau cacat (efek)
• Prognosis (keluaran)
• Epidemiologi (insiden)
Etiologi
1. Etiologi suatu penyakit adalah penyebabnya sendiri, inisiator serangkaian peristiwa yang menyebabkan sakitnya penderita.
2. Penyakit disebabkan oleh berbagai interaksi antara host (misal : genetic) dengan factor lingkungan.
3. Lingkungan yang menyebabkan terjadinya penyakit disebut patogen.
4. Bakteri yang menyebabkan penyakit adalah bakteri patogen, sedang bakteri yang tidak menyebabkan penyakit disebut non patogen.
5. Secara umum agen penyebab sakit adalah :
 Kelainan genetic
 Agen infeksi misal : bakteri, virus, parasit dan jamur
 Bahan kimia
 Radiasi
 Trauma mekanik
6. Pada keadaan dimana penyebab sakit tidak terlihat jelas, misalnya primer, tidak diketahui (idiopatik), esensial, spontan atau kriptogenik (misalnya, hipertensi esensial, pneumothorak spontan, sirhosis kriptogenik).

Identifikasi sebab-sebab penyakit
Penyakit dapat disebabkan oleh factor genetic, multifactor (genetic dan lingkungan), factor lingkungan.

Penyebab dan agen penyakit
Misalnya TBC disebabkan bukan oleh mikobakterium tuberkolosis tetapi oleh kemiskinan, social ekonomi yang rendah dan malnutrisi. Basil TBC merupakan agen penyakit.

Hubungan sebab
Hubungan sebab suatu penyakit merupakan pertanda dari resiko untuk berkembangnya penyakit, tetapi bukan merupakan sebab actual penyakit tersebut. Misal : kanker paru lebih sering ditemukan pada perokok dibandingkan dengan bukan perokok,
Postulat Koch

Robert Koch (1843-1910). Kriteria (postulat) yang harus dipenuhi ialah
1. Organisme harus cukup banyak ditemukan pada setiap kasus yang menderita sakit
2. Organisme yang berhubungan dengan penyakit harus dapat ditumbuhkan pada media murni
3. Organisme yang ditumbuhkan tersebut kemudian mampu menyebabkan sakit pada kelompok lain yang sama spesiesnya melalui inokulasi
4. Antibody terhadap organisme tersebut, timbul selama penyakit sedang berlangsung.

PATOGENESIS
Patogenesis penyakit merupakan suatu mekanisme yang menghasilkan tanda dan gejala klinis maupun patologis (Patologi umum dan sistematis J.C.E Underwood).

Termasuk dalam patogenesis penyakit
 Proses radang : suatu respon terhadap berbagai mikroorganisme dan berbagai jenis bahan yang merugikan menyebabkan kerusakan jaringan
 Degenerasi : kemunduran sel atau jaringan yang merupakan respon atau kegagalan dari penyesuaian terhadap berbagai agen
 Karsinogenesis : mekanisme dimana bahan karsinogen menyebabkan terjadinya kanker
 Reaksi imun : suatu efek/reaksi system imun tubuh yang tidak diinginkan.

Periode laten dan inkubasi
Lingkup karsinogenesis, waktu terjadinya penyakit dikenal sebagai periode laten yang biasanya dinyatakan dalam dua atau tiga dekade.
Dalam lingkup penyakit infeksi (karena mikroorganisme), waktu antara masuknya kuman dan terjadinya sakit disebut periode/waktu inkubasi, yang biasanya dinyatakan dalam hari atau minggu. Mikroorganisme mempunyai periode inkubasi yang khusus untuk setiap agen penyebab.

Manifestasi bentuk dan fungsi
Kelainan bentuk
 Lesi-lesi yang mengisi ruang, menghancurkan, memindahkan atau menekan jaringan sehat didekatnya (misal tumor)
 Penimbunan yang berlebihan atau materi abnormal dalam organ (misal amiloid)
 Letak jaringan yang abnormal akibat invasi, metastasis atau pertumbuhan yang abnormal
 Hilangnya jaringan sehat dari permukaan (misal ulserasi) atau dari dalam organ solid (misal infark)
 Obstruksi aliran normal dalam saluran (misal asma, oklusi vaskuler)
 Ruptur dari ruang viskus (misal anuerisma, perforasi usus)

Kelainan fungsi
 Sekresi berlebihan dari produksi sel (misal mucus hidung pada influenza, hormone dengan efek yang jauh)
 Sekresi yang tidak mencukupi dari produk sel (misal tidak adanya insulin dalam DM)
 Gangguan konduksi saraf
 Gangguan kontraktilitas struktur otot

Manifestasi penyakit
 Stadium klinis dimana si penderita masih berfungsi secara normal walaupun proses penyakit sudah ditemukan. .
 Bila proses biologis terganggu, maka penderita mulai secara subyektif merasa ada sesuatu yang tidak beres. Perasaan subyektif ini disebut gejala penyakit.
 Secara obyektif menyangkut penyimpangan yang dapat diidentifikasikan maka disebut tanda penyakit.
 Suatu perubahan struktur yang timbul dalam suatu penyakit disebut Lesi.
 Akibat suatu penyakit disebut Sequel.
 Komplikasi penyakit adalah suatu proses batu atau proses terpisah yang dapat timbul sekunder karena beberapa perubahan yang dihasilkan oleh keadaan aslinya.

Factor ekstrinsik dan intrinsic penyakit
Factor ekstrinsik yang dapat menyebabkan penyakit manusia dapat berupa agen yang menular, trauma mekanis, zat-zat kimia yang beracun, radiasi, suhu yang ekstrem, masalah gizi dan ketegangan psikologis. Umur, jenis kelamin, kelainan-kelainan yang didapat dalam penyakit sebelumnya, keadaan genetic merupakan factor intrinsic penyakit.

PROGNOSIS
Prognosis merupakan perkiraan terhadap apa yang diketahui atau terhadap perjalanan suatu penyakit, sebagai kemungkinan yang akan dihadapi oleh penderita
Remisi dan kambuh
Remisi merupakan proses perkembangan dari kondisi aktif menuju kondisi yang tenang. Bila tanda dan gejala timbul kembali dikenal dengan kambuh (relapse).

Morbiditas dan mortalitas
Kesakitan (morbiditas) dari suatu penyakit ialah jumlah semua pengaruh penyakit pada penderita. Mortalitas suatu penyakit merupakan suatu kemungkinan dimana kematian merupakan hasil akhir dari suatu penyakit. Mortalitas biasanya diformulasikan sebagai prosentase seluruh penderita pada suatu penyakit.

SISTEM PEMBERIAN NAMA PENYAKIT
1. Primer dan sekunder
- Primer mempunyai arti bahwa penyakit tanpa diketahui secara jelas penyebabnya/idiopatik/esensial/kriptogenik. Sekunder mempunyai arti bahwa penyakit meupakan komplikasi atau manifestasi beberapa lesi.
- Digunakan untuk mengetahui atau membedakan antara permulaan dengan stadium lanjut penyakit
2. Akut dan kronis
Kondisi akut mempunyai perjalanan yan cepat, sering tapi tidak selalu diikuti dengan resolusi yang cepat. Kondisi kronis dapat diikuti proses akut, tetapi yang sering adalah proses tersembunyi, yang berlangsung sampai berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun
3. Jinak dan ganas
Jinak dan ganas merupakan terminology yang digunakan untuk klasifikasi penyakit tertentu sesuai hasil keluarannya.
4. Tambahan awalan
Tambahan awalan yang sering digunakan :
 Ana-, tidak ada (anafilaksis)
 Dis-, kelainan/penyimpangan (displasia)
 Hiper-, kelebihan diatas normal (hipertiroid)
 Hipo-, kekurangan dibawah normal (hipotiroid)
 Meta-, perubahan dari suatu bentuk yang lain (metaplasia)
5. Tambahan akhiran
Tambahan akhiran yang sering digunakan :
 -itis, proses radang (apendiksitis)
 -oma, tumor (karsinoma)
 -osis, keadaan atau kondisi, yang tidak selalu patologis (osteoartosis)
 -oid, kemiripan pada sesuatu (penyakit rheumatoid)
 -penia, tidak adanya (trombositopenia)
 -sitosis, naiknya jumlah sel, biasanya dalam darah (leukositosis)
 -ektasis, dilatasi (bronckhiektasi)
 -plasia, kelainan pertumbuhan (hyperplasia)
 -opati, bentuk abnormal yang kehilangan karakteristiknya (limfadenopati)
6. Nama eponimosa
Merupakan pemberian nama yang berkaitan dengan seseorang atau tempat.
7. Sindroma
Merupakan kumpulan tanda dan gejala atau kombinasi suatu lesi
8. Sistem koding angka
System yang digunakan secara luas ialah ICD, SNOP dan SNOMED

PRINSIP-PRINSIP KLASIFIKASI PENYAKIT
1. Penyakit congenital (kelainan genetic/kromosom dan malformasi)
2. Penyakit yang didapat
- Penyakit radang
Merupakan respon fisiologik jaringan yang hidup terhadap rangsang yang merugikan.
- Gangguan vaskuler
Merupakan keadaan sebagai hasil dari gangguan aliran darah
- Gangguan pertumbuhan
Merupakan penyakit yang ditandai dengan pertumbuhan yang abnormal
- Rudapaksa
Rudapaksa atau trauma dapat langsung menyebabkan penyakit, kelainan yang terjadi tergantung dari sifat dan besarnya rudapaksa.
Mekanisme perbaikan kurang efektif pada usila, malnutrisi, mobilitas tinggi, benda asing dan infeksi.
- Gangguan metabolic dan degeneratif
kelainan congenital (kesalahan metabolisme waktu lahir) dan diturunkan melalui gen yang rusak dari ortunya. Gangguan metabolic yang didapat misalnya DM, Gout. Gangguan degeneratif ditandai dengan hilangnya struktur dan fungsi jaringan.

2 komentar:

Anonim mengatakan...

lumayan tambah ilmu

nanang mengatakan...

Kemarin saya dirujuk oleh dokter praktek ke dokter spesialis dengan diagnosa sementara SNOP TB. Nah snop tb itu artinya apa ya?